Youbeli Online Shopping Malaysia
Cart: 0 items 
Loading...
Language
Contact Us: 1800 88 2354

Tan Malaka, Gerakan Kiri dan Revolusi Indonesia J1

Tan Malaka, Gerakan Kiri dan Revolusi Indonesia J1
Product Code:
3254
Store:
Status:
Available Now
Delivery:
Usually ships within 3-7 days
Delivery Fee:
WM - RM 10.00
Sabah - RM 13.00
Sarawak - RM 12.00
Rewards:
40 Points
Highlights:
Jilid 1: Agustus 1945 - Maret 1946 Author/Editor: Harry A. Poeze New Pb376 pp. Subjects: History & Biography, Indonesia, Politics, Southeast Asia Condition: Publisher: Yayasan Obor Published: 2008 First Published: 2008
Healthcare
Nofity me when ...
price drops.
Product Information
Tan Malaka (1894-1949) pada tahun 1942 kembali ke Indonesia dengan menggunakan nama samaran sesudah dua puluh tahun mengembara. Ia tinggal di sebuah kampung kecil di Jakarta dan kemudian bekerja sebagai mandor buruh tambang batu bara di Bayah, Banten Selatan. Pada masa Hindia Belanda ia bekerja untuk Komintern (organisasi komunis revolusioner internasional) dan pasca-1927 memimpin Partai Repoeblik Indonesia yang ilegal dan antikolonial. Menjelang kapitulasi Jepang ia diutus ke Jakarta. Ia tidak diberi peranan dalam proklamasi kemerdekaan Indonesia. Sementara itu, tokoh Tan Malaka yang legendaris ini berkenalan dengan pemimpin-pemimpin Republik Indonesia: Soekarno, Hatta, dan Sjahrir. Ia memberi kesan yang mendalam dan segera terlibat dalam pembentukan kebijakan di tingkat tertinggi. Tetapi segera pula mereka tidak sejalan. Tan Malaka menghendaki sikap tak mau berdamai dengan Belanda yang ingin memulihkan kembali kekuasaan kolonialnya. Ia memilih jalan ‘perjuangan’ dan bukan jalan ‘diplomasi’. Januari 1946 Tan Malaka mendirikan Persatoean Perdjoeangan yang dalam beberapa bulan menjadi alternatif dahsyat terhadap pemerintah moderat. Dalam konfrontasi di Parlemen ia kalah dan beberapa minggu kemudian Tan Malaka dan sejumlah pengikutnya ditangkap dan ditahan tanpa proses sama sekali dari Maret 1946 sampai September 1948. Tan Malaka selalu dihadapkan dengan empat sekawan pimpinan Soekarno, Hatta, Sjahrir, dan Amir Sjarifoeddin serta gerakan komunis-sosialis yang berpengaruh dan yang menuduh Tan Malaka sebagai penganut Trotsky.
How To Buy

Shipping Information
ZoneWeightDelivery Fee (RM)
West MalaysiaFirst 0.50 kg8.00
West MalaysiaAdditional 0.25 kg2.00
SarawakFirst 0.50 kg10.00
SarawakAdditional 0.25 kg2.00
SabahFirst 0.50 kg11.00
SabahAdditional 0.25 kg2.00

 


Chat with Youbeli
TOP